On Everything

Juli 15, 2009

Sejarah Indonesia, 1200-2008, Sebuah Buku

Filed under: Resensi Buku,Tentang Indonesia — Oni Suryaman @ 3:47 am
Tags: , ,

ricklefsApa yang anda bayangkan sewaktu mendengar kata “pelajaran sejarah”? Sebagian besar orang akan membayangkan sebuah pelajaran membosankan di mana kita harus menghafalkan nama tempat dan tahun. Dan kalau aku bertanya tentang apa yang tersisa di benak anda mengenai pelajaran sejarah, umumnya yang orang ingat hanya Perang Diponegoro dari tahun 1825-1830. Tetapi kalau aku bertanya tentang apa signifikansi Perang Diponegoro bagi perjalanan sejarah Indonesia, hampir pasti tidak ada yang bisa berpendapat, bahkan sekedar pendapat pribadi sekalipun. Jadi apa gunanya pelajaran sejarah kita di sekolah? Apakah sekedar untuk ikut kuis “Are You Smarter than a Fifth Grader?” Sepertinya sih iya. Jangan harap kalau pendidikan sejarah memberi lebih dari itu.

Salah satu penyebab dari hal di atas adalah buruknya mutu buku pendidikan sejarah di sekolah kita. Aku sebagai seorang pelajar angkatan 80-an, adalah “korban” dari doktrinasi sejarah, bukan pendidikan sejarah. Seperti yang kita tahu, pelajaran sejarah, baik di Orde Lama dan khusunya Orde Baru adalah alat untuk indoktrinasi massa, bukan untuk sebuah pembelajaran. Untuk itulah, kehadiran buku-buku sejarah yang baik menjadi sangat dibutuhkan, baik untuk dipakai di sekolah khususnya, atau untuk dibaca masyarakat awam umumnya. Sebuah buku sejarah karangan Ricklefs, seorang dosen di National University Singapore yang dulu juga pernah mengajar di Monash University dan Australia National University, dengan judul SEJARAH INDONESIA MODERN, 1200-2008, yang diterbitkan oleh Serambi bisa dihadirkan untuk memenuhi kekosongan ini.

Lalu apa yang ditawarkan buku ini? Buku ini tidaklah memberikan sebuah sejarah Indonesia secara komprehensif dari awal sampai akhir, melainkan hanya melihat dari tahun 1200 seperti yang dituliskan di depan judulnya. Istilah “modern” yang dipakai juga tentu bisa diperdebatkan. Istilah “Indonesia” sendiri juga bisa diperdebatkan, yaitu apakah Indonesia sudah ada pada waktu itu, dan mengapa istilah yang dipakai bukan Nusantara, misalnya. Yang jelas, buku ini mulai melihat sejarah Indonesia sejak intensifnya hubungan Indonesia dengan luar negeri, khususnya para pedagang Islam, dan apa akibatnya bagi perkembangan sejarah Indonesia.

Buku ini menawarkan jawaban dari sebuah pertanyaan yang sering dilewatkan buku pelajaran sekolah atau dijawab dengan terlalu gamblang yaitu pertanyaan MENGAPA? Buku pelajaran sekolah sering terlalu berkutat dengan fakta tempat dan waktu, sehingga lebih terlihat sebagai sebuah kronik tanpa penjelasan yang memadai, dan kalau pun ada penjelasan cenderung indoktrinatif. Buku ini tidaklah demikian. Ia di dalam menjelaskan sebuah fakta kerap mengutip fakta itu diperoleh dari mana, dan apakah sumber itu bisa dipercaya atau tidak. Di dalam beberapa kurun, seperti awal masa raja-raja Mataram Islam, Ricklefs mengatakan bahwa sumber-sumber yang ada bisa jadi kurang bisa dipercaya karena ditulis dua abad setelah kejadian, dan sering kali tulisan yang berasal dari dalam kerajaan bukanlah catatan sejarah sebenarnya melainkan ditulis untuk melegitimasi kekuasaan. Hal-hal seperti ini juga akan banyak dijumpai di dalam banyak bagian di buku ini.

Buku ini juga akan membuka mata anda mengenai apa yang terjadi dengan VOC dan tanam paksa misalnya. Buku sejarah kita cenderung melihat VOC dan tanam paksa dengan hitam putih, bahwa ia pasti buruk tanpa melihat dengan jelas fakta-fakta yang ada, serta menggunakan analisis yang mendalam. Penjelasan  bahwa VOC adalah sebuah kongsi dagang, yang kebetulan bermarkas di Belanda, kerap kali luput dari pelajaran sejarah kita. Artinya VOC adalah sebuah perusahaan, seperti Freeport, misalnya. Penindasan yang dilakukan oleh VOC, setelah membaca buku ini, justru bisa dikaitkan dengan kejadian di Timika, Papua, oleh Freeport, misalnya. Penjelasan seperti ini bisa lebih memperjelas masalah, bukan sekedar melihat bahwa VOC sama dengan Belanda, sama dengan penjajah, dan semua penjajah adalah buruk. VOC buruk justru karena korupsi di dalamnya, dan pejabat-pejabatnya yang korup itulah yang bukan sekedar merugikan masyarakat Indonesia tetapi juga membuat VOC bangkrut.

Begitu pula dengan tanam paksa. Tanam paksa tidak sekedar dilihat sebagai sebuah masa yang mengenaskan bagi masyarakat. Namun tanam paksa juga menghadirkan hal yang lain yan juga sering luput dari buku pelajaran sejarah kita. Tanam paksa menghadirkan industrialisasi pertanian di Indonesia, yang memicu pembuatan pabrik dan juga jalur kereta. Ia juga melahirkan kelas menengah sebagai administratur, yaitu para priyayi baru terdidik yang tidak berdarah biru. Dengan dibukanya perkebunan-perkebunan tanam paksa, era ekonomi yang juga dimulai, karena petani penggarap mulai dapat bekerja untuk mendapatkan upah, ketimbang hanya bagi hasil dari tuan tanahnya dalam sebuah sistem ekonomi feudal.

Setelah anda membaca buku ini anda akan mulai mempertanyakan apakah benar Indonesia telah dijajah 350 tahun oleh Belanda. Kata “Indonesia” sendiri tentunya juga bermasalah. Begitu pula dengan konsep penjajahan. Yang dilakukan oleh VOC pada awal kedatangannya adalah melakukan konsesi dagang, dengan membayar kepada pihak kerajaan lokal, sebagaimana yang dilakukan perusahaan sekarang. Bahwa mereka pada akhirnya menindas penduduk lokal, ini tidak terlepas dari pemerintah lokal itu sendiri. Konflik internal dalam keluarga kerajaan juga begitu komplek, apalagi pertikaian antar kerajaan. VOC sendiri hadir atau bisa disebut terjebak dalam konflik ini. Konsep devide et impera yang sering dipakai dalam buku pelajaran kita juga perlu dianalisis ulang. Tanpa VOC pun, Indonesia sudah terpecah belah saling perang satu sama lain.

Hal menarik yang juga sering luput dari buku sejarah kita adalah peranan orang Cina di dalam sejarah kita. Di dalam buku ini kita dapat melihat peranan mereka serta pemberontakan yang dilakukan oleh orang Cina yang mendahului perang Diponegoro, dan menjadi salah satu unsur dalam perang Diponegoro kemudian. Begitu pula dengan konflik horizontal antara pemilik tanah dan petani penggarap yang sering dilupakan, karena pemilik tanah umumnya adalah seorang haji dan pemuka agama, sehingga bisa dianggap SARA jika dimasukkan ke dalam buku pelajaran.

Catatan-catatan pra kemerdekaan maupun pasca kemerdekaan juga cukup menarik untuk disimak, baik era Orde Lama, Orde Batu dan khususnya setelah era Reformasi. Ia memberikan catatan kritis tentangn pemerintahan Habibie, Gus Dur, Megawati, sampai SBY. Ia memberikan catatan misalnya tentang SBY sebagai seorang presiden yang populer, namun sebenarnya tidak terlalu banyak bekerja, yang dikontraskan dengan wakil presidennya JK yang banyak bekerja, namun tidak populer di mata masyarakat. Ricklefs juga memberikan catatan tentang bangkitnya fundamentalisme agama khususnya Islam di Indonesia yang diwarnai dengan munculnya organisasi seperti FPI, Majelis Mujahidin, Jamaah Islamiah, sampai organisasi politik seperti HTI dan PKS. Ia memberikan catatan kritis tentang sepak terjang organisasi-organisasi di atas, yang hampir pasti luput dari buku pelajaran dan juga media mainstream di Indonesia.

Pada akhirnya buku ini memberikan banyak sekali sumbangan untuk melihat kembali apa itu Indonesia, ditinjau dari kurun waktu pembahasan 1200-2008. Buku ini bukan satu-satunya buku yang bisa dipakai untuk memahami Indonesia. Masih banyak buku-buku sejarah lain yang layak, seperti buku karangan Denys Lombard dan Slamet Mulyana misalnya. Kiranya, buku-buku seperti ini akan semakin banyak terbit untuk mengobati kurang berbobotnya buku-buku pelajaran sejarah di sekolah kita. Yang jelas, buku-buku ini akan memperberat kerja guru sejarah, karena anak-anak akan menjadi semakin kritis, dan soal-soal ulangan sejarah akan berbunyi seperti ini: Jelaskan pengaruh dari pemberontakan Diponegoro terhadap kolonialasi Jawa pada umumnya dan kolonialisasi Indonesia pada khususnya, ketimbang pertanyaan seperti: Sebutkan di mana saja letak benteng-benteng utama Diponegoro.

12 Komentar »

  1. Aku membayangkan kelas sejarah penuh dengan debat dan diskusi kelompok ketimbang guru menyuruh murid menulis di papan tulis dari ujung ke ujung. Tentu jauh lebih seru dan menarik.

    Bertahun-tahun aku mendapatkan pelajaran dari Sejarah, PSPB, PMP, hingga kewiraan di bangku universitas, tp pengetahuan sejarah yg kudapat sebagian besar justru berasal dari buku yang kubaca sendiri, bukan dari buku sekolahan.

    masih ingat kita pas kelas 3 SMA pelajaran sejarah an? hilang satu2 ke belakang ngebakso :mrgreen: haha…

    Komentar oleh Ando-kun — Juli 15, 2009 @ 4:18 am

  2. Pak Oni,

    Apa di Gramedia atau Gunung Agung sudah ada?


    sudah kok. mudah2an gak susah nyarinya di toko buku, karena gak tau ditaruh di rak mana. kalau gak ketemu minta tolong saja sama costumer service. buku yang saya review ini adalah buku edisi barunya, yang edisi lamanya sejarah indonesia 1200-2004, jadi belum sampai 2008 sampai pemerintahan SBY.

    Komentar oleh S Agung W — Juli 15, 2009 @ 5:12 am

  3. Kelihatannya menarik, pasti karena yang mengulas pinter. Sayangnya aku belum baca. Ntar coba tak intip di toko buku. Salam Pak Oni

    menarik mas. lebih menarik dari manohara dan cici paramida di TV :)

    Komentar oleh lovepassword — Juli 15, 2009 @ 10:22 am

  4. sangat disayangkan kebanyakan kita orang sudah melupakan sejarah,sudah banyak pindah kesinetron,gossip,PS dll,saluuuuuuttttt……….!!!!!!!!!!!!!!!!!!,tlg kalo bisa dikemas yg lebih apik dan menarik agar lebih banyak peminatnya ” JAS MERAH (jangan sampai meninggalkan sejarah)”(soekarno)

    terima kasih. tapi saya benarnya gak terlalu fokus di sejarah indonesia. anda bisa klik di http://kolomsejarah.wordpress.com/, yang emang lebih fokus di sejarah indonesia.
    saya lebih ke sejarah peradaban. namun saya cukup interest dengan pemikiran bapak2 (dan ibu2) bangsa kita, terutama hatta dan ki hajar dewantara. nanti kapan2 saya posting.

    Komentar oleh cak mat — Juli 21, 2009 @ 4:27 pm

  5. Halo Pak Oni, salam kenal,

    saya kira buku ajar sejarah di sekolah memang didesain untuk pencapaian kurikulum semata, jadi kontennya ya tidak mencerdaskan sebagaimana layaknya buku ilmiah. Tapi memang benar penulisan sejarah indonesia harus dikaji lagi, biar lebih jujur, lagipula sekarang siswa (dan kita) dibanjiri informasi dari internet. Saya pikir sekarang waktunya guru-guru sejarah harus lebih kreatif (sekreatif guru-guru ilmu eksakta) dalam menyampaikan bahan ajar dan membimbing siswa menemukan sendiri sejarah dan kebenaran.

    ya. tepat seperti yang anda katakan. internet memang berkah, namun sekaligus kutukan. saking banyaknya informasi kita tidak tau lagi mana informasi yang bisa dipercaya.
    thanks sudah mengunjungi.

    Komentar oleh jelliarko — Juli 27, 2009 @ 7:59 am

  6. wahhhh aku harus punya buku ini…
    pembahasan jaman Jepang bagaimana? Karena khusus jaman jepang itu, suliiiiit sekali dicari referensinya. Aku terpaksa pakai buku bahasa Jepang/ Belanda untuk referensi jaman pendudukan jepang.

    EM

    wah, yang bagian jepang belum kubaca mbak imelda. nanti kubaca dulu deh..
    selama ini juga agak kesulitan cari referensi jaman pendudukan jepang. padahal banyak orang jepang lo yang penelitian sejarah di indonesia. yang terkenal seperti JAMAN BERGERAK karangan Takashi Shiraishi.

    Komentar oleh Ikkyu_san — Agustus 4, 2009 @ 12:10 am

  7. Mas Oni,
    Tampaknya menarik untuk dimiliki. Ada sedikit komentar untuk anda. Bisa juga menyaarangnng-dan apa yang menyanggah tapi bisa juga mendukung pendapat anda. Sya SMP th ’52; dalam sejarah kita sudah diajarkan kenapa suatu (perang) terjadi dan apa yang menjadi pencetusnya. Konsep pengajaran ini ternyata telah membuat saya merasakan kegunaannya. Perang Salib. perang Jepang-Rusia, renaisance dsb adalah (cerita) sejarah yang memukau untuk diikuti. Nah kalau cerita saya tadi sekarang sudah masih ada, maka saya membantah anda, tapi kalau sekarang tidak ada jadinya saya mendukung anda. Paling tidak untuk pengajaran sejarah belakangan ini. Makasih dan tabe

    Makasih atas komentarnya. Bapak beruntung sekali masih mengalami pendidikan sejarah yang masih seperti itu. Saya adalah produk kurikulum 1975 dan 1984 yang tidak seberuntung bapak. Pelajaran sejarah sudah jadi kering, kalau kata anak sekarang: garing. Sejarah melulu data tahun dan tempat tanpa benang merah sehingga menjadi membosankan. makanya saya sibuk berburu buku2 bekas terbitan 50-an yang jauh lebih bagus dari buku2 sekarang.
    Pernah suatu saat saya dapat buku ekonomi SMA tahun 1954, dan pertanyaannya seperti ini: apa pengaruh kebijakan ekonomi pada masa republik weinmar pada munculnya perang dunia II. Walah, anak SMA sekarang kalau ditanya seperti ini apa ngerti ya, republik Weinmar itu apa saja mungkin mereka belum pernah dengar.
    Repotnya sekarang semua diarahkan ke memecahkan soal ujian pak. Soal2 sejarah yang menantang berpikir haruslah dijawab dengan membuat sebuah esai, bukan menjaawb soal. Apalagi dengan sistem ujian nasional sekarang (dengan sistem pilihan berganda). Yah mau tidak mau menghafal pak. Pilihan berganda sama sekali tidak tepat untuk pengajaran sejarah.
    Sekali lagi terima kasih. Mudah2an bapak masih bisa memberi ilham pada kami2 ini yang lebih muda.
    Salam juga

    Komentar oleh hoeseinmachalli — Agustus 13, 2009 @ 7:16 am

  8. Dimana bisa mendapatkan buku ini?

    bisa dicari di toko buku atau dibeli secara online di
    http://khatulistiwa.net/search.php?searche=sejarah+indonesia+modern&x=0&y=0
    atau di
    http://toko.serambi.co.id/modules.php?name=TBSShop&op=lihat_belanja

    Komentar oleh Ilham — September 21, 2009 @ 1:12 pm

  9. emmmmmmmmmmm,masih ingat ….cm, belkangan ini banyak kepentingan kelompok atau golongan yang menjadikan sejarah ini sebagai objek kepantingan sehingga menimbulkan pemahaman sejarah yang kurang enak dikonsumsi oleh para siswa…..sehingga para siswa disodorkan dengan sejarah yang dianggap cuma khayalan belaka bukan fakta ……….Maka revitalisasi sejarah harus dilakukan dengan benar dengan fakta dan pelku sejarah yang komperhenshif.wssam

    Komentar oleh Rifyal — Oktober 22, 2009 @ 12:59 am

  10. sepertinya sudah pernah liat bukunya, tapi entah kok rasanya lupa2 gitu, dejavu nih…

    Komentar oleh hanif IM — Februari 9, 2010 @ 7:30 am

  11. kenapa sebagian orang mengatakan sejarah pelajaran yg membosankan.???
    padahal bagi saya pelajaran sejarah tsb sngat menyenangkan, seru, asyik, etc,,,

    Komentar oleh aan poetra — September 23, 2010 @ 3:48 am

  12. Kak yang nerbitin buku ini siapa trus jumlah halamannx brPa?

    Komentar oleh Anthy voursos — November 3, 2010 @ 3:47 am


Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Rubric Theme Blog pada WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: